Cara Membuat Website WordPress Versi Mobile

cara membuat website wordpress versi mobile

Gambar 1: Mobile Friendly Site.

Memiliki sebuah website yang mobile friendly adalah sebuah syarat mutlak untuk saat ini.

Jika kita melihat data statistik pengunjung yang mengunjungi website kita, sebagian besar adalah pengguna smartphone. Pengunjung mobile kira-kira memiliki persentase sebesar 60% – 80%.

Tentunya akan sangat disayangkan jika pengunjung yang menggunakan smartphone tiba-tiba melakukan close website anda, karena tampilan website anda ‘tidak nampak’ pada layar smartphone nya.

Apalagi Google pada saat ini men-syaratkan sebuah website harus responsive agar di-ranking dengan lebih baik.

Bagi anda yang sudah terlanjur nyaman menggunakan template lama yang static, mungkin inilah saatnya mengganti theme anda dengan yang responsive.

Apa sih yang dimaksud website yang responsive atau mobile friendly? Responsive dalam hal ini adalah kemampuan website untuk menyesuaikan panjang ukuran website dengan panjang layar yang sedang pengunjung gunakan.

Jika anda mengunjungi sebuah website dari PC dan dari smartphone dan tampilan website tersebut dapat berubah menyesuaikan panjang layar anda, maka website tersebut sudah bisa di katakan responsive.

Khusus bagi anda pengguna WordPress, bagaimana sih caranya agar website kita bisa responsive atau mobile friendly. Berikut adalah langkah-langkah mudah untuk mengetahui dan menginstall theme yang responsive.

Bagi anda yang menginstall theme dari menu appearance pada Dashboard atau anda yang menggunakan theme premium berbayar, tidak perlu kawatir. Hampir semua theme yang disediakan disitu sudah responsive.

Namun bagi anda yang masih mencari-cari theme gratisan di google, tips berikut patut diikuti.

Langkah-langkah membuat website wordpress versi mobile

  1. Anda harus sudah memiliki sebuah website menggunakan WordPress tentunya.
  2. Silakan googling kata kunci “Free responsive wordpress theme” atau bisa juga kata kunci lain sesuai yang anda inginkan.
  3. Akan muncul banyak sekali hasil pencarian. Silakan website apapun yang anda mau.
  4. Biasanya akan muncul list theme yang bisa anda download beserta link demo-nya. Kliklah link demo pada desain theme yang anda sukai. Tunggu sampai halaman demo muncul.
  5. Inilah bagian terpenting, karena anda harus mengecek secara manual apakah theme tersebut sudah responsive atau belum. Caranya tekan CTRL + Scroll UP / CTRL + Scroll Down untuk memperbesar atau memperkecil layar. Lihatlah dengan detail setiap pergerakan panjang website. Apakah ada detail yang terlewatkan pada setiap perubahan resolusi layar. Biasanya akan ada bug atau kerusakan yang nampak ketika kita melakukan tes ini pada theme yang kurang baik. Maklum saja si pembuat Theme juga manusia, apalagi ini gratisan (theme premium biasanya sudah responsive dan lebih rapi)
  6. Ketika anda sudah menemukan pilihan yang responsive. Downloadlah file theme tersebut.
  7. Ketika anda sudah memiliki file theme (biasanya berbentuk zip). Masuklah ke Dashboard WordPress anda.
  8. Klik menu Appearance->Theme. Lalu klik “Add New”. Lalu klik “Upload Theme”.
  9. Akan disediakan form untuk mengupload. Pilihlah file theme yang anda download tadi, lalu klik “Install Now”.
  10. Active kan theme yang baru anda Install tersebut.
  11. Sekarang tampilan website anda sudah berubah. Semoga bermanfaat.
Seorang WordPress Developer yang sedang menekuni dunia Internet Marketing. Di Personal Blog saya ini, saya akan dengan senang hati untuk berbagi informasi-informasi mengenai WordPress secara gratis.

Cara Mengganti Avatar WordPress

Untuk mengganti avatar WordPress tidak dilakukan dari situs WordPress itu sendiri, melainkan menggunakan aplikasi pihak ke-3 yang bernama Gravatar.

Gravatar adalah sebuah situs yang menyediakan layanan foto profil/avatar bagi semua orang secara global.

Jadi jika email anda sudah terdaftar di Gravatar dan ketika suatu saat anda memberikan komentar pada sebuah blog WordPress menggunakan email tersebut, maka foto profil/avatar anda akan otomatis muncul di dalam komentar anda.

Ini berlaku secara global ke seluruh blog WordPress atau website-website yang menggunakan layanan Gravatar.

Langsung saja ke tutorialnya:

Cara Mengganti Avatar WordPress Menggunakan Gravatar

  1. Masuk ke situs https://en.gravatar.com/
    gravatar homepage

    Gambar 1: Homepage Gravatar

  2. Klik “Sign In” pada sudut kanan atas.
  3. Jika email anda sudah terdaftar di wordpress.com Langsung saja melakukan Log In. Jika belum, klik “Create an Account” untuk mendaftarkan email anda.
  4. Proses Registrasi (lewati proses ini jika anda sudah melakukan log in). Isikan email, username, dan password anda lalu klik “Sign Up”. Ikuti prosesnya.
  5. Jika sudah terdaftar dan sudah melakukan Log In. Maka saat ini anda berada di dalam dashboard Gravatar. Selanjutnya klik menu “My Profile” lalu klik “Photo Gallery” di menu sebelah kanan.
  6. Klik “Add New Image…”. Lalu uploadlah profil picture anda di menu yang di sediakan.
  7. Sekarang profile WordPress anda sudah memiliki avatar.
    test-comment-gravatar

    Gambar 2: Tampilan avatar pada komentar blog WordPress

Demikian adalah tutorial cara mengganti avatar wordpress. Semoga bermanfaat.

Seorang WordPress Developer yang sedang menekuni dunia Internet Marketing. Di Personal Blog saya ini, saya akan dengan senang hati untuk berbagi informasi-informasi mengenai WordPress secara gratis.

Apa itu WooCommerce?

apa itu woocommerce?

Gambar 1: Contoh tampilan produk menggunakan WooCommercce

Apa itu WooCommerce? – Bagi anda yang sering bermain toko online dengan WordPress mungkin tidak asing lagi dengan plugin ajaib yang satu ini.

Ya, WooCommerce adalah sebuah plugin yang di buat oleh WooThemes. Sebuah perusahaan eCommerce yang bergerak dibidang penjualan themes khusus WordPress.

Tidak hanya menyediakan themes premium bagi WordPress, WooThemes juga menyediakan sebuah plugin yang dapat menyulap WordPress menjadi sebuah eCommerce yang canggih dan memiliki fitur-fitur lengkap layaknya situs-situs eCommerce besar.

Cukup dengan menginstall plugin WooCommerce ke dalam sistem WordPress dan melakukan beberapa pengaturan maka situs WordPress anda siap dijadikan online shop yang mampu melakukan transaksi otomatis.

Kabar baiknya plugin secanggih WooCommerce ini dihargai $0 alias gratis. Tidak perlu mengeluarkan biaya apapun untuk memasangnya.

Walaupun gratis, untuk menginstall add-on yang menambah fitur-fiturnya biasanya tidak gratis. Namun jika bagi anda yang mengerti programming khususnya WordPress, WooCommerce sudah menyediakan banyak sekali Hook yang dapat kita modifikasi sehingga situs eCommerce kita dapat kita tambahkan apapun yang kita mau.

Dalam hal ini penulis sendiri juga sudah berpengalaman mengedit-edit WooCommerce atas permintaan klien, misalnya menghubungkan WooCommerce dengan aplikasi pihak ke-3 mengunakan API, contohnya: Barcloud, Zapier, Infushion Soft. Maaf penulis promosi sedikit :)

Kita lanjutkan kembali.

Fitur-fitur WooCommerce

Secara default WooCommerce menyediakan fitur-fitur standar yang dibutuhkan sebuah toko online. User bisa menambah produk, mengupload gambar produk, mengatur currency, dan lain-lain.

Secara umum saya akan jelaskan fitur-fitur inti pada WooCommercce:

  1. Product Management.

    User bisa menambah produk, menghapus atau mengubah produk yang sudah ada. Di dalam setiap produk user bisa berikan variasi seperti warna, ukuran, dll.
    User juga bisa memberikan harga asli ataupun diskon.
    User juga bisa mengupload gambar, atau memberikan deskripsi pada produk. Untuk memanage stok, user pun dapat mengatur jumlah stok atau memberi berat dan volume bagi produk yang berupa barang.

  2. Shopping Cart.

    Shopping Cart atau keranjang belanja berfungsi untuk menyimpan barang yang ingin di beli. Jika pengunjung ingin membeli sebuah produk, ia tinggal menambahkan produk tersebut ke dalam keranjang belanja.

  3. Fungsi Checkout.

    Checkout adalah fungsi yang vital, karena transaksi terjadi pada proses checkout.
    Pada saat checkout, pembeli bisa mengisi nama, alamat, atau melihat rincian biaya yang harus dibayarkan. Setelah melakukan checkout pembeli akan dibawa kehalaman pembayaran (tergantung metode pembayaran yang anda sediakan).
    Anda dapat menambahkan metode pembayaran misalnya PayPal atau Bank Transfer pada checkout melalui menu pengaturan WooCommerce.

WooCommerce tidak hanya bisa menjual produk-produk berupa barang/jasa, tetapi bisa juga untuk produk digital seperti eBook, plugins, atau themes.

Setelah proses checkout dan pelunasan, pembeli akan mendapatkan akses untuk mendownload produk digital tersebut.

Sekian informasi mengenai WooCommerce. Semoga bermanfaat.

Seorang WordPress Developer yang sedang menekuni dunia Internet Marketing. Di Personal Blog saya ini, saya akan dengan senang hati untuk berbagi informasi-informasi mengenai WordPress secara gratis.

Cara Install Plugin WordPress

Cara Install Plugin WordPress – WordPress adalah sebuah CMS yang canggih.

Banyak sekali beterbaran diluar sana plugin-plugin baik gratis maupun berbayar.

Namun bagaimanakah caranya agar sebuah plugin dapat kita pasangkan pada website WordPress kita.

Pada dasarnya sebuah plugin akan otomatis aktif jika folder induk plugin berada di dalam direktori ‘site/wp-content/plugins’.

Jadi intinya plugin yang di install harus berada pada direktori ‘plugins’ agar plugin tersebut terdeteksi oleh sistem WordPress.

Cara Install Plugin WordPress

Ada 3 cara untuk menambahkan plugin pada WordPress:

  1. Search dan Install. Untuk melakukan ini masuk ke dalam dashboard, lalu klik menu Plugins->Add New. Ketikan kata kunci di dalam kolom pencarian (Search Plugins), lalu tekan enter. Setelah muncul list hasil pencarian, klik “Install Now” pada plugin yang ingin ditambahkan.
    cara install plugin wordpress: Search dan Install

    Gambar 1: Search dan Install

  2. Upload dan Install. Di dalam dashboard, masuk ke Plugins->Add New->Upload Plugin. Setelah masuk ke dalam form upload. Klik browse, dan cari lah file plugin yang ingin di upload (zip extention), lalu klik “Install Now”.
    cara install plugin wordpress: Upload dan Install

    Gambar 2: Browse dan Install

  3. Manual Install. Lakukan ini melalui FTP atau File Manager pada Cpanel. Upload-lah folder utuh plugin yang sudah di extract (apabila masih berbentuk zip file) ke dalam direktori plugins yang terletak di dalam direktori wp-content
    cara install plugin wordpress: Manual Install

    Gambar 3: Manual Install

Setelah Plugin terbaca oleh sistem, anda tinggal masuk ke dashboard->Plugins, lalu klik “Activate” untuk plugin yang sudah terinstall ke dalam sistem.

Demikianlah langkah mudah untuk menginstall Plugin ke dalam sistem WordPress.

Seorang WordPress Developer yang sedang menekuni dunia Internet Marketing. Di Personal Blog saya ini, saya akan dengan senang hati untuk berbagi informasi-informasi mengenai WordPress secara gratis.

Tutorial Membuat Shortcode di WordPress

WordPress menyediakan sebuah fitur shortcode untuk menambahkan konten pada post/page.

Shortcode adalah sebuah fungsi yang digunakan untuk memberikan konten tambahan yang di proses oleh sistem di belakang layar.

Biasanya shortcode digunakan dengan cara menyelipkan code shortcode di sela-sela artikel atau postingan.

Dengan menambahkan shortcode tertentu di sela-sela tulisan artikel kita, maka sistem akan memproses output atau konten yang ingin ditampilkan kepada pembaca.

Sesuai artinya shortcode atau jalan pintas, digunakan untuk memberikan kemudahan bagi user untuk menampilkan sebuah konten yang rumit atau berulang-ulang hanya dengan 1 baris kode shortcode yang sederhana.

Sebagai contoh: Jika user ingin menulis url sebuah artikel miliknya pada artikel yang lain, ia dapat menggunakan fitur shortcode.

Dibandingkan jika user tersebut harus melakukan copy paste url yang suatu saat bisa saja berubah, maka shortcode bisa memberikan solusi yang dinamis.

Apabila suatu saat url berubah shortcode yang dibuat dengan logika pemrograman dapat dibuat dinamis, bisa menyesuaikan dengan menggantikan url lama dengan url baru.

Contoh penggunaan Shortcode pada WordPress


Untuk dapat menuju artikel sebelumnya, klik <a href="[get_permalink id=67]">link ini</a>

Shortcode yang saya gunakan pada contoh di atas adalah [get_permalink id=67]. Dimana id=67 adalah nomor post id artikel yang ingin saya tampilkan url-nya.

Dengan menggunakan contoh seperti diatas, maka akan tampil tulisan seperti berikut ini

Untuk dapat menuju artikel sebelumnya, klik link ini

Cara Membuat Shortcode di WordPress untuk mendapatkan url artikel (get permalink)

Tambahkan kode berikut pada functions.php pada folder theme yang anda gunakan.


add_shortcode( 'get_permalink', 'echo_get_permalink' );

function echo_get_permalink( $atts ){
	
	$atts = shortcode_atts( array(
		'id' => ''
	), $atts, 'get_permalink' ); //digunakan untuk memfilter inputan $atts dari user
	
	$post_id=$atts['id'];
	return get_permalink( $post_id );
}

Referensi:
https://codex.wordpress.org/Function_Reference/add_shortcode

Seorang WordPress Developer yang sedang menekuni dunia Internet Marketing. Di Personal Blog saya ini, saya akan dengan senang hati untuk berbagi informasi-informasi mengenai WordPress secara gratis.

Ajax WordPress Tutorial

Bagaimana cara menggunakan Ajax di WordPress? Mungkin artikel ini dapat membantu anda untuk mengimplementasikan ajax pada wordpress.

Terutama bagi anda yang baru saja belajar dalam mendevelop sebuah theme atau plugin, artikel ini mungkin sangat diperlukan.

Penjelasan Mengenai Ajax WordPress Tutorial

Sebenarnya WordPress sudah menyediakan API bagi developer yang ingin menambahkan fitur Ajax pada plugin/theme yang mereka buat.

Jadi developer sudah dibekali fitur untuk mengintegrasikan fitur ajax langsung kedalam sistem WordPress, hanya saja developer perlu mengetahui hook apa saja yang di perlukan untuk menggunakannya.

Tanpa bertele-tele, saya akan memberikan contoh penggunaan Ajax sederhana pada sebuah plugin WordPress.

Untuk mengaktifkan fitur ajax kita perlu menjalankan fungsi ajax kita pada 2 jenis action yaitu:

1. wp_ajax_[nama fungsi]: Ajax hanya dijalankan ketika user telah login
2. wp_ajax_nopriv_[nama fungsi] : Ajax dijalankan tanpa harus user melakukan login

Contoh penggunaan Action WP Ajax untuk membuat user baru pada WordPress

add_action( 'wp_ajax_create_user_example', 'create_user' );
add_action( 'wp_ajax_nopriv_create_user_example', 'create_user' );

function create_user(){
	if ( isset($_REQUEST) ) {
		$user_name = $_REQUEST['user_name'];
		$user_email = $_REQUEST['user_email'];
		$user_id = username_exists( $user_name );
		if ( !$user_id and email_exists($user_email) == false ) {
			$random_password = wp_generate_password( $length=12, $include_standard_special_chars=false );
			$user_id = wp_create_user( $user_name, $random_password, $user_email );
			$result['user_id'] = $user_id;
			wp_json_encode($result);
		}
		
		die();
	}
}

sedangkan untuk memanggil action wp ajax kita harus mendeklarasikan fungsi ajax kita menggunakan jQuery, contohnya:

var data = {
		action: 'create_user_example',
		'user_name': jQuery('#user_name'),					
		'user_email': jQuery('#user_email'),					
	};

jQuery.ajax({
	type: 'POST',
	dataType : 'json',
	url: deczen_example.ajaxUrl,
	data: data,
	success: function( response ) {			
		if( response['user_id'] ){
			alert( 'user with id: '+ response['user_id'] +' was added as new user' );
		}
	}
});

Namun sebelum kita dapat menjalankan script-script di atas, kita perlu mendeklarasikan ajaxUrl terlebih dahulu. Berikut adalah contohnya:

add_action( 'wp_enqueue_scripts', 'enqueue_script' );

function enqueue_script(){
	$localize = array('ajaxUrl'=> admin_url().'admin-ajax.php');
	wp_localize_script('jquery','deczen_example',$localize);
}

Demikianlah tutorial singkat cara menggunakan ajax pada WordPress. Semoga bermanfaat.

Referensi:
https://codex.wordpress.org/Plugin_API/Action_Reference/wp_ajax_%28action%29
https://codex.wordpress.org/AJAX

Seorang WordPress Developer yang sedang menekuni dunia Internet Marketing. Di Personal Blog saya ini, saya akan dengan senang hati untuk berbagi informasi-informasi mengenai WordPress secara gratis.