Mengatasi 404 Not Found di WordPress dalam 1 Menit

Mengatasi 404 Not Found di WordPress dalam 1 Menit

Untuk mengatasi error 404 Not Found di WordPress kita perlu mengidentifikasi dahulu apa penyebabnya.

Penyebab yang paling umum adalah permalink structure yang error karena mengutak-atik plugin atau theme.

Ciri-cirinya adalah halaman yang bisa terbuka hanya halaman homepage, namun ketika Anda mencoba membuka halaman lain seperti About Us, Artikel, Contuct Us, dll, semuanya itu menjadi tidak terbuka alias Error 404 Not Found.

Tidak perlu risau, ikuti trik berikut ini maka masalah Anda akan selesai kurang dari 1 menit.

Cara Mengatasi Error 404 Not Found di WordPress

  1. Login ke Dashboard WordPress Anda.
  2. Hover menu “Settings”.
  3. Klik Menu “Permalinks”. Lihat gambar di bawah.
    cara membuka halaman permalink

    Cara membuka halaman Permalink

  4. Ketika halaman Permalink Setting sudah terbuka, maka klik tombol “Save Changes” tanpa perlu mengubah apapun.
  5. Cek kembali semua halaman Anda, biasanya akan langsung terbuka.

 

Cara Melihat Post ID WordPress Tanpa Skill Koding


Cara Melihat Post ID WordPress – Post ID adalah sebuah angka unik yang menjadi tanda pengenal bagi setiap post pada WordPress. Biasanya kita akan membutuhkan Post ID untuk mengetahui segala informasi yang terkait dengan sebuah post.

Post ID terkait digunakan pada semua jenis post type, seperti: page, post, product, dll

WordPress memang tidak secara langsung memperlihatkan Post ID kita lewat tampilan antarmuka mereka. Namun kita masih bisa mengetahui post ID dengan tips sederhana berikut:

Cara Melihat Post ID WordPress

  1. Login ke dalam Dashboard WP Anda
  2. Buka Menu Post anda, cth: Pages untuk post type: page, Posts untuk post type: post.
  3. Pada tabel list post, hover atau arahkan mouse pada judul post tanpa perlu diklik.
  4. Lihatlah angka Post ID pada url yang tampil pada layar sebelah kiri bawah monitor. Post ID berada tepat disebelah kanan kata “post=”. Post ID juga dapat dilihat di browser url saat anda mengedit sebuah post.

cara melihat post id wordpress

Cara Setting SMTP Gmail di WordPress Gratis dan Aman

Cara Setting SMTP Gmail di WordPressCara Setting SMTP Gmail di WordPress – Mungkin belum banyak yang tau jika kita bisa menghubungkan Gmail dengan WordPress sehingga kita bisa mendapatkan keuntungan dari fitur-fitur yang diberikan oleh Google.

Pada kondisi awal WordPress akan menggunakan fitur email server yang diberikan oleh hosting, namun jika pada server yang kurang baik, kadang email yang dikirimkan oleh website WordPress mejadi tertunda atau gagal kirim, atau kadang juga email yang terkirim hanya masuk ke dalam spam folder.

Untuk mengatasi hal ini sebenarnya kita bisa menggunakan fitur SMTP yang diberikan oleh pihak ke 3 seperti Mailjet, Mailgun, Sendgrid, dll. Tetapi memang kebanyakan layanan yang bagus tidak gratis.

Nah, salah satu keuntungan yang bisa kita dapatkan jika menggunakan SMTP Gmail adalah layanan itu gratis.

Memang kita hanya dapat menggunakan alamat gmail yang kita saja sebagai alamat pengirim.

Untuk menggunakan nama domain kita seperti me@deczen.com kita tetap harus mendaftarkan domain kita sebagai alamat email Google melalui fitur Gsuite, namun itu juga berbayar.

Tetapi jika Anda tidak mempermasalahkan untuk tetap menggunakan alamat gmail Anda sendiri, maka silakan ikuti tutorial berikut.

Tutorial ini secara garis besar terbagi menjadi 2 bagian, yaitu mendapatkan credentials (kode Client ID dan Client Secret)dari Google dan Setting plugin Post SMTP.

Plugin yang akan kita gunakan membutuhkan akses ke API Google untuk dapat mengirimkan email menggunakan alamat gmail kita.

Cara Setting SMTP Gmail di WordPress

Langkah 1: Install plugin Post SMTP Mailer/Email Log

Masuk ke halaman Dashboard WordPress Anda, lalu hover menu “Plugins”, lalu klik “Add New”.

Ketikan kata kunci “post smtp” pada kolom pencarian di kanan atas. Silakan lihat gambar.

instal plugin post smtp

Ketika muncul grid plugin “Post SMTP Mailer/Email Log”, maka klik “Install Now”.

Lalu Klik “Active” (tombol yang berwarna biru).

Langkah 2: Masuk Halaman pengaturan Post SMTP

Klik “Post SMTP”.

masuk pengaturan post smtp

Langkah 3: Mulai Pengaturan

Klik “Start the Wizard”

start the wizard

Langkah 4: Isi Email dan Nama

Isi alamat email gmail yang akan Anda gunakan di kolom email, dan isi nama Anda di kolom nama. Klik “Next”

setting email address

Langkah 5: Isi mail server

Sistem akan mendeteksi dan mengisi otomatis. Klik “Next”

setting smtp server

Langkah 6: Pilih Socket dan Mode Otentikasi

Sistem akan mendeteksi dan mengisi otomatis. Klik “Next”

setting authentication
Hal yang perlu diperhatikan kita sebaiknya menggunakan Oauth 2.0 karena lebih aman dan fleksibel dibandingkan dengan menggunakan otentikasi username dan password. Karena jika kita mengganti password akun gmail kita, maka kita pun harus mengupdate setting ini nantinya (tidak fleksibel). Selain itu Aplikasi pun tak perlu tau password Google/Gmail kita, maka lebih aman.

Langkah 7: Simpan Alamat URL yang diperlukan

Dihalaman ini terdapat informasi 2 alamat url yang kita perlukan untuk setting API di Google (warna hijau), dan kita akan mendapatkan Client ID dan Client Secret yang akan kita isi di kolom warna merah.

setting credentials

Perhatian: Jangan close dulu halaman ini, karena akan kita gunakan lagi nanti.

Langkah 8: Membuat Project Baru di Google API Console

Saya asumsikan Anda sudah memiliki akun Gmail dan sudah login ke dalam akun google Anda.

Silakan masuk ke dalam Google Console melalui link https://console.developers.google.com/start/api?id=gmail. Link ini secara otomatis akan membuatkan credentials untuk akses gmail.

Pada tampilan layar ada pilihan “Create a project”, klik “Continue” saja.

membuat project baru pada google api console

Langkah 9: Mengaktifkan Gmail API

Begitu masuk ke layar berikutnya, klik “Go to credentials”.

go to credentials

Langkah 10: Setting Oauth Screen

Skip saja langkah berikut ini, dan langsung klik link “Client ID”

membuat client id

Langkah 11: Pilih User Type

Pilihlah External Type, karena kita hanya akan menggunakan fitur yang gratis. Lalu klik “Create”

external user type

Langkah 12: Pengaturan OAuth consent screen

Isi data-data yang diperlukan, lalu klik Save

  • Application name
  • Support email: Terisi otomatis
  • Authorized domains: Isi dengan nama domain website Anda
  • Application Homepage link: Isi dengan nama domain website Anda

application name

 

 

 

Langkah 13: Membuat Credentials

Klik “Credentials” pada menu sebelah kiri

credentials menu

Lalu klik “CREATE CREDENTIALS”, setelah keluar tampilan menu, klik “OAuth client ID”

Oauth client ID

Langkah 14: Pilih Application Type

Pilih “Web application”

web application

Langkah 15: Nama Aplikasi

Ketik nama aplikasi sesuai keinginan, cth: “Post SMTP”

application name

 

Langkah 16: Authorized JavaScript origins

Copy Authorized JavaScript origins yang kita miliki sebelumya (lihat pada langkah 7) dan isi kedalam field yang tersedia

authorized javascript origins

Langkah 17: Authorized redirect URIs

Copy Authorized redirect URIs yang kita miliki sebelumya (lihat pada langkah 7) dan isi kedalam field yang tersedia. Lalu klik “Create”

authorized redirect uris

Langkah 18: Copy Credentials

Silakan copy Client ID dan Client Secret yang tersedia pada layar.

OAuth client created

Langkah 19: Isi Cient ID dan Client Secret

Tinggal paste saja Client ID dan Client Secret yang sudah kita copy sebelumnya pada kolom yang tersedia (lihat langkah 7). Klik Next

mengisi gmail credentials

Langkah 20: Pengaturan Selesai

Skip pada bagian notifications dan klik Next, lalu klik Finish.

Langkah 21: Melakukan Otentikasi pada Google

Pada halaman yang sama, klik link “Grant permission with Google”. Anda akan diredirect ke halaman Login Google.

grant permission with google

Langkah 22: Login dengan Google

Isi alamat gmail Anda, dan isi Password Anda.

login google

Langkah 23: This app isn’t verified

Jika tampil pesan “This app isn’t verified” maka klik “Advanced”

this app isn't verified

Lalu klik “Go to <domain> (unsafe)”

go to deczen.com (unsafe)

Langkah 24: Grant Permission

Klik allow supaya memberikan akses kepada aplikasi untuk mengirimkan email

grant permission dari akun gmail

Klik allow lagi yang ke 2 kali

minta akses permission

Langkah 25: Cek Kirim Email

Setelah semua pengaturan selesai, maka kita perlu cek dengan mengirimkan email untuk mengetahui apakah SMTP sudah berfungsi dengan baik.

Klik “Send a Test Email”, lalu ikuti instruksi

send a test email

Jika email berhasil kamu terima, maka semua pengaturan telah berhasil.

Sebagai indikator akan tampil tulisan “Postman is configured” berwarna hijau jika semua pengaturan berhasil sempurna.

postman is configured

 

WordPress Anda sekarang telah menggunakan SMTP dari Gmail dan tidak menggunakan mail server bawaan hosting lagi.

Pada setiap pengiriman email berikutnya maka akun Gmail Anda lah yang akan digunakan.

Semoga artikel ini bermanfaat.

 

WordPress Log File untuk Debuging

wordpress log file

Artikel ini merupakan artikel lanjutan dari artikel sebelumnya: Cara Debug WordPress untuk Melihat Pesan Error. Anda boleh membaca kembali artikel sebelumnya sebelum melanjutkan ke topik WordPress Log File.

Jika pada artikel sebelumnya kita hanya menampilkan pesan error pada layar, maka pada artikel kali ini kita akan belajar untuk menampilkan pesan error pada sebuah file (error log file).

Fitur ini sudah ada pada WordPress, namun kita perlu mengaktifkannya agar bisa digunakan.

Mengaktifkan WordPress Log File

  1. Buka file “wp-config.php” yang terletak di root folder website Anda (bisa lewat File Manager pada cPanel, atau FTP)
  2. temukan baris code dengan tulisan “define( ‘WP_DEBUG’, false ); “
  3. Ganti text menjadi “define(  ‘WP_DEBUG’, true );“.
  4. lalu tambahkan baris code baru dibawahnya: “define( ‘WP_DEBUG_LOG’, true );”. Secara default error log akan tersimpan pada directory “wp-content” dengan nama “debug.log “. Tapi jika Anda ingin mengubah path file, anda bisa memasukan path file kedalam code jadi seperti ini:  “define( ‘WP_DEBUG_LOG’, ‘/public_html/wp_error.log’ );”
  5. sebagai tambahan, Anda bisa tambahkan lagi 1 baris code: “define( ‘WP_DEBUG_DISPLAY’, false );”. code ini berfungsi untuk menonaktifkan pesan error ditampilkan pada html atau layar monitor. Dan pesan error hanya akan tampil di file log saja.
  6. Save File.
/**
 * For developers: WordPress debugging mode.
 *
 * Change this to true to enable the display of notices during development.
 * It is strongly recommended that plugin and theme developers use WP_DEBUG
 * in their development environments.
 *
 * For information on other constants that can be used for debugging,
 * visit the documentation.
 *
 * @link https://wordpress.org/support/article/debugging-in-wordpress/
 */
define( 'WP_DEBUG', true );
define( 'WP_DEBUG_LOG', true );
define( 'WP_DEBUG_DISPLAY', false );

Nah demikian tips singkat bagaimana cara mengaktifkan WordPress log file. Semoga Info ini bermanfaat.

Cara Debug WordPress untuk Melihat Pesan Error

cara debug wordpress

Jika Anda adalah seorang Developer yang belum terlalu familiar dengan structure coding WordPress, maka tips berikut adalah sebuah keharusan yang  harus Anda ketahui untuk mengutak-atik code pada Plugin atau Theme WordPress. Silakan simak cara debug WordPress berikut:

Cara Debug WordPress dengan WP_DEBUG

  1. Buka file “wp-config.php” yang terletak di root folder website Anda (bisa lewat File Manager pada cPanel, atau FTP)
  2. temukan baris code dengan tulisan “define( ‘WP_DEBUG’, false );
  3. Ganti text menjadi “define(  ‘WP_DEBUG’, true );“.
  4. Save File.
/**
 * For developers: WordPress debugging mode.
 *
 * Change this to true to enable the display of notices during development.
 * It is strongly recommended that plugin and theme developers use WP_DEBUG
 * in their development environments.
 *
 * For information on other constants that can be used for debugging,
 * visit the documentation.
 *
 * @link https://wordpress.org/support/article/debugging-in-wordpress/
 */
define( 'WP_DEBUG', true );

Setelah melakukan trik sederhana di atas, maka WordPress Anda sekarang sedang dalam mode debuging. Setiap pesan error dan warning akan tampil pada layar monitor, dan akan memudahkan Anda untuk melakukan perbaikan atau modifikasi.

Kapan mode debugging perlu diaktifkan?

  1. Ketika Anda sedang mendevelop Plugin atau Theme. Supaya Plugin atau Theme buatan Anda bebas bug, Anda perlu melihat setiap pesan error dan warning yang tampil.
  2. Ketika website WordPress mengalami kerusakan, dan Anda perlu untuk memperbaikinya.
  3. Ketika Anda melakukan maintenance pada Website, setelah mengupdate Plugin atau Theme, maka Anda perlu melakukan pengecekan menyeluruh pada website.

Kapan mode debugging sebaiknya tidak aktif?

  1. Saat website sedang live dan dikunjungi pengunjung. Beberapa pesan warning dari PHP mungkin akan mengganggu user experience dari pengunjung website Anda.

Demikianlah tips untuk mengaktifkan mode debug pada WordPress, semua tips kali ini bermanfaat.

Cara Mempercepat Loading WordPress

cara mempercepat loading WordPressApakah Anda ingin website WordPress anda lebih cepat diakses seperti website-website yang terkenal? Mari simak artikel ini untuk mendapatkan inspirasi.

Mengapa kita harus mempercepat loading WordPress kita?

Ada beberapa keuntungan yang bisa Anda dapatkan jika memiliki website dengan loading time yang cepat.

Keuntungan website loading speed yang tinggi

  1. Google atau Search Engine yang lain sangat menyukai website yang cepat untuk ditampilkan sebagai prioritas di halaman pencarian mereka. Maka ini bisa meningkatkan jumlah visitor juga.
  2. Kecil kemungkinan pengunjung website pergi sebelum melihat konten karena menunggu terlalu lama.
  3. Meningkatkan Engagement dengan pengunjung.

Hasil studi yang dikerjakan oleh Geoff Kenyon menghasilkan kesimpulan:

  • 25% website memiliki load speed 5 detik.
  • 50% website memiliki load speed 2,9 detik
  • 75% website memiliki load speed 1,7 detik
  • 94% website memiliki load speed 0,8 detik

Lalu berapa waktu untuk load yang ideal bagi sebuah website?

Menurut Semrush (bisa dibaca di sini ), goal yang harus dicapai untuk memuaskan pengunjung adalah load time 2 detik. Maka website kita baru bisa dikatakan cepat jika dapat diakses paling tidak 2 detik saja.

Tetapi mengingat angka 2 detik menurut saya sangat sulit untuk dicapai, maka mencapai angka 3 detik saja itu sudah merupakan pencapaian yang cukup baik.

Tetapi sayangnya WordPress tidak secara default memberikan itu semua, jadi sebagai pengguna WordPress kita perlu melakukan optimasi untuk meningkatkan kecepatan loading website kita.

Ada beberapa faktor yang dapat mempengaruhi kecepatan loading website kita.

Faktor-faktor yang mempengaruhi kecepatan website

  1. Kecepatan Server – bagaimana spesifikasi server hosting kita juga sangat menentukan kecepatan loading speed WordPress. Mengingat WordPress adalah CMS yang cukup berat, kita perlu mempertimbangkan untuk menyewa layanan hosting yang memang dikhususkan untuk WordPress.
  2. Plugin dan Theme – Pilihan plugin dan theme sendiri sangat menentukan kecepatan, karena semakin banyak plugin yang kita aktifkan maka semakin banyak baris code PHP yang harus dieksekusi oleh CPU, otomatis waktu tunggu semakin bertambah. Untuk itu sebaiknya gunakanlah Theme yang ringan dan sederhana. Dan tidak perlu mengaktifkan banyak plugin yang tidak terlalu kita perlukan. Cukup aktifkan plugin yang paling esensial saja.
  3. Kecepatan Internet – Kecepatan akses internet dari pengguna sendiri juga sangat mempengaruhi loading speed website kita. Karena kita berada di Indonesia yang terkenal dengan akses internetnya yang lambat, maka sangat perlu diperhatikan untuk tidak membuat tampilan website yang terlalu rumit dan fitur canggih disana sini. Karena banyak fitur-fitur canggih hanya akan memperlambat load speed website. Kecuali jika memang itu diperlukan.
  4. Property Website – Property atau aset-aset website seperti gambar, css, javascript, sangat mempengaruhi kecepatan website. Ketika browser pertama kali membuka website, maka browser akan mendownload property/aset dari website ini ke device kita supaya dapat ditampilkan berupa visual ke layar monitor. Semakin besar size aset-aset tersebut, maka semakin lama pula waktu tunggunya. Theme yang sederhana biasanya tidak memuat file css dan javascript yang besar, sehingga waktu download bisa dipersingkat. Demikian juga jika kita mengupload gambar, diharapkan mengkompres atau dikecilkan dulu resolusi gambar supaya tidak menjadi terlalu besar size-nya ketika diupload.
  5. Optimasi – Ada perbedaan kecepatan signifikan diantara website yang dioptimasi dengan yang tidak. Maka faktor ini juga cukup menjadi penentu. Kita bisa melakukan pengecekan apakah website kita sudah optimal atau belum melalui layanan Google PageSpeed Insight dan GTmetrix. Melalui layanan tersebut kita bisa melihat indikator-indikator apa yang perlu diperbaiki dalam website kita. Bagaimana cara melakukan optimasi WordPress? silakan baca lebih lanjut.

Setelah kita mengetahui faktor-faktor apa saja yang sangat mempengaruhi kecepatan website, maka kita juga perlu mengetahui bagaimana cara melakukan optimasi, agar website semakin cepat ketika diakses.

Berikut saya informasikan cara mempercepat loading WordPress dengan sangat sederhana, yang biasanya sering saya lakukan.

Optimasi dan Cara Mempercepat Loading WordPress

  1. Menginstall plugin Autoptimize – Plugin autoptimize sangat berguna untuk mengkompres ukuran html, javascript dan css. Plugin ini juga menyediakan fitur Image Lazy Load. Sebaiknya aktifkan fitur ini, supaya website lebih cepat diakses karena proses download gambar dilakukan hanya ketika layar monitor mengarah pada gambar tersebut.
  2. Menginstall plugin Async JavaScript – Plugin ini sangat berguna untuk membuat file javascript untuk diakses secara asyncronous atau defer. Sehingga visual website bisa ditampilkan lebih cepat tanpa menunggu loading javascriptnya selesai.
  3. Menginstall plugin Cache – Banyak sekali plugin cache yang bisa Anda gunakan, saya sendiri suka menggunakan WP Super Cache karena pengaturannya sangat sederhana. Plugin Cache berguna menyimpan cache website kedalam sebuah file static, sehingga tidak diperlukan waktu tunggu untuk memproses file PHP secara berulang kali.
  4. Menggunakan plugin Image Compression – Banyak sekali plugin yang bisa digunakan, salah satu contoh yaitu Smush. Plugin ini akan mengkompres file image yang kita upload, sehingga ukurannya menjadi lebih kecil.

Untuk saat ini 4 hal tersebut adalah hal yang paling sederhana yang bisa Anda lakukan untuk optimasi WordPress Anda. Tentu masih ada hal-hal teknis lain yang bisa kita lakukan supaya meningkatkan performa website kita. Detail-detail bagaimana cara setting plugin untuk optimasi berikut tips trik optimasi lain akan saya berikan dalam artikel yang lain. Pastikan untuk selalu aktif mengunjungi blog ini karena, banyak sekali tips-tips seputar website dan WordPress yang akan saya bagikan.

 

 

Cara Mengaktifkan HTTPS / SSL pada WordPress

Saya berasumsi Hosting anda sudah SSL ready. Jika belum maka Anda dapat googling sebelumnya untuk bagaimana cara membeli sertifikat SSL dan memasangnya di hosting anda.

Sekarang Anda hanya perlu melakukan setting WordPress Anda agar bisa di akses melalui mode HTTPS.

Ide yang perlu kita Anda adalah memastikan website Anda untuk selalu diakses HANYA dalam jalur SSL.

Maka yang pertama kali kita perlu memastikan url website kita menggunakan protocol https

Cara Mengaktifkan SSL pada WordPress

  1. Login dan masuk ke Dashboard.
  2. Masuk menu Setttings
  3. Masuk menu General
  4. Dan pastikan url website Anda sudah tertulis “https://”. Jika url website Anda masih tertulis “http://” maka tinggal tambahkan 1 huruf s saja dibelakangnya.
  5. Klik Save Changes

Setelah itu Anda perlu memastikan setiap orang mengakses website anda dari non SSL untuk selalu diredirect otomatis ke jalur SSL. Maka kita memerlukan bantuan plugin disini.

Cara Redirect Otomatis HTTP ke HTTPS

  1. Login dan masuk ke Dashboard.
  2. Hover menu Plugins
  3. Klik Add New
  4. Setelah masuk halaman install plugin, maka tinggal ketikan kata kunci “really simple ssl” di kolom pencarian, lalu klik Install Now. Tunggu install selesai.
  5. Klik Activate

Nah demikianlah tips sederhana dari Saya untuk mengaktifkan SSL dari website kita.