Schema.org dan Hasil Pencarian Lokal Google

“Dengan cara ini Toko offline anda jadi gampang ditemukan oleh orang dengan lokasi terdekat yang menggunakan smartphone dan google”

Saya pernah kehilangan kunci motor kerana terjatuh di jalan saat saya berkendara. Pada saat itu saya kebingungan untuk bagaimana cara mengatasinya.

google localization resultSaya mencoba googling dengan kata kunci “ahli kunci”, google langsung memberikan sugesti lokasi ahli kunci terdekat dengan lokasi saya. Hasilnya lengkap beserta nomor telpon, map, dan alamat.

Akhirnya saya beranjak ke salah satu ahli kunci yang disarankan Google untuk minta dibuatkan kunci baru. Ini merupakan berkah buat si ahli kunci dan saya. Ahli kunci tertolong mendapatkan pembeli dan saya juga tertolong karena bisa mendapatkan gantinya kunci yang hilang.

Apa kesimpulan dari pengalaman saya ini?

Di era digital ini, hampir semua orang memiliki smartphone, dan yang tidak kalah penting google juga sudah mengakomodasi. Maka akan sangat rugi jika kita mempunyai usaha offline tapi tidak kita “onlinekan”. Bayangkan berapa banyak potensi pelanggan yang bisa mampir ke toko offline kita melalui hasil pencarian google.

Supaya ini bekerja, kita perlu memasang informasi toko offline kita yang lengkap ke sebuah website. Tetapi bukan hanya sekedar mengetik informasi toko. Kita juga perlu menyematkan tag microdata ke HTML kita. Microdata ini bertujuan agar google mampu membaca secara spesifik data apa yang kita pasang di website online. Contohnya: Nama Toko, Nomor Telp, Alamat Email, Alamat Toko, dan Map. Jadi Google baru dapat memberikan sugesti mengenai toko kita jika google sudah mengerti data apa saja yang kita berikan kepada Google. Inilah yang google sebutkan sebagai structured data.

Schema_orgBagi anda yang developer atau senang bermain coding, bisa mencari tau apa itu structured data bisa berkunjung ke situs schema.org

Teknis banget yah??

Tenang bagi yang tidak tau teknis, anda cuma perlu mendaftarkan toko offline anda ke situs-situs listing yang sudah menerapkan schema.org pada website mereka. Contohnya: foursquare.com atau makanjogja.com, dan masih banyak yang lainnya. Bisa googling sendiri.

Jika anda sudah mendaftarkan toko anda ke sebuah situs yang sudah menerapkan Google structured data atau schema.org ini, maka siapa saja yang sedang berada di dekat toko anda dan mencari “kata kunci” toko anda maka google akan memberikan nama toko anda di hasil pencarian mereka.

Seorang WordPress Developer yang sedang menekuni dunia Internet Marketing. Di Personal Blog saya ini, saya akan dengan senang hati untuk berbagi informasi-informasi mengenai WordPress secara gratis.

Tutorial: Cara Upload WordPress Localhost ke Hosting

WordPress adalah CMS yang open source, artinya kita dapat menggunakannya di localhost komputer/laptop kita tanpa ada jaringan internet. Mungkin bagi anda yang ingin sedikit berkreasi dapat menggunakan cara ini untuk sekedar belajar atau “mempreteli” WordPress anda sebelum menguploadnya ke live hosting.

Dengan cara ini juga anda dapat mengeksplore WordPress di server lokal anda tanpa dibebani biaya biaya hosting/domain dan internet, kecuali jika ingin mendownload plugin/theme. Selain itu dalam hal kecepatan juga pastinya akan lebih baik jika anda mengoprek WordPress di localhost daripada di sebuah hosting.

Nah, jika anda sudah puas mengutak-atik WordPress di localhost, maka saatnya anda mengupload WordPress tersebut ke live hosting agar dapat dilihat oleh semua orang.

Namun ada beberapa hal yang perlu diperhatikan jika anda ingin mengupload website WordPress anda ke live hosting. Apa saja itu? Saya akan jelaskan dibawah ini.

Hal-hal yang perlu diperhatikan sebelum mengupload WordPress dari Localhost ke Live Hosting

  1. Database
    Backuplah terlebih dahulu Database WordPress anda, dan lakukan export database ke sebuah file .sql. Untuk melakukan ini anda perlu masuk ke dalam PhpMyAdmin terlebih dahulu (biasanya melalui url: localhost/phpmyadmin/. Lalu pilihlah database WordPress anda, export semua tabel yang ada di dalamnya. Simpanlah dengan nama apa saja. Contoh: backup-db-localhost.sql.

    export-db

    Gambar 1: Export database melalui PhpMyAdmin

  2. wp-config.php
    Ingatlah, bahwa ketika anda melakukan upload file WordPress dari lokal ke live hosting, maka otomatis server WordPress anda juga akan berganti. wp-config.php adalah sebuah file yang berisi pengaturan WordPress, maka sesuaikan wp-config.php anda dengan hosting dan database anda yang baru. Ganti DB_NAME, DB_USER, DB_PASSWORD, DB_HOST dengan server anda yang baru. Caranya: editlah semua line codes yang ada dibawah ini pada wp-config.php anda. File wp-config.php dapat anda temui di direktori utama WordPress anda.

    /** The name of the database for WordPress */
    define('DB_NAME', 'your_new_database_name');
    
    /** MySQL database username */
    define('DB_USER', 'your_new_database_user');
    
    /** MySQL database password */
    define('DB_PASSWORD', 'your_new_database_password');
    
    /** MySQL hostname */
    define('DB_HOST', 'your_new_host');
    
  3. Site Url
    Ketika alamat domain berubah, alamat domain yang tersimpan di WordPress anda pun harus berubah. Caranya tambahkan kode berikut di dalam file functions.php di folder theme anda yang aktif. Gantilah http://yourdomainname.com dengan url domain anda yang baru.

    update_option( 'siteurl', 'http://yourdomainname.com' );
    update_option( 'home', 'http://yourdomainname.com' );
    

Ketika hal-hal diatas sudah anda lakukan. Sekarang anda sudah siap untuk mengupload file WordPress anda ke dalam live hosting.

Cara Upload WordPress dari Localhost ke Live Hosting

Saya asumsikan anda sudah melakukan setup hosting, domain, dan sudah membuat database baru. lalu lakukanlah langkah berikut.

  1. Uploadlah semua file beserta folder yang ada di dalam direktori utama WordPress anda.
  2. Import database yaitu file .sql yang baru saja anda buat sebelumnya melalui phpmyadmin server hosting anda
  3. Ketika file dan database sudah terupload. Sekarang seharusnya website anda sudah bisa di akses melalui domain baru anda. Jika belum bisa, coba cek apakah setting nama hosting, user, password, dsb di wp-config.php ada yang salah? Jika semua sudah terketik dengan sempurna, seharusnya website anda dapat langsung live
  4. Hapuslah code dari file functions.php yang baru saja anda buat, atau anda dapat memberi tanda komentar untuk menonaktifkan code tersebut. Anda perlu menghapus code ini supaya code ini tidak terus di eksekusi saat website anda berjalan. Code ini hanya di eksekusi sekali untuk mengganti alamat domain lama anda ke domain yang baru.
    //update_option( 'siteurl', 'http://yourdomainname.com' );
    //update_option( 'home', 'http://yourdomainname.com' );
    

Demikianlah Tutorial tentang cara upload WordPress localhost ke hosting anda yang baru. Semoga bermanfaat.

Seorang WordPress Developer yang sedang menekuni dunia Internet Marketing. Di Personal Blog saya ini, saya akan dengan senang hati untuk berbagi informasi-informasi mengenai WordPress secara gratis.

Script Membuat Tabel Database Otomatis Saat Install Plugin

wp-create-table-at-first-install

Gambar 1: Ilustrasi membuat table database pada plugin WordPress

Bagi developer yang sedang membuat plugin WordPress, terkadang ada saatnya kita harus menambahkan tabel baru pada database untuk mendukung plugin yang kita buat. Tahukah kamu WordPress sudah menyiapkan sebuah hook untuk hal ini?

register_activation_hook

Hook ini hanya akan dijalankan ketika pertama kali kita mengaktifkan sebuah plugin, selain itu WordPress akan mengabaikan hook ini. Jadi hook ini cocok untuk kita sisipkan script untuk membuat tabel pada Database WP kita.

Contoh Script Menambahkan Tabel saat Mengaktifkan Plugin

Anda bisa tambahkan contoh script berikut ini ke dalam file induk plugin anda. Tinggal sesuaikan saja nama tabel dsb.

function install_plugin_db() {
	global $wpdb;
	
	$wpdb->query( "CREATE TABLE IF NOT EXISTS {$wpdb->prefix}tasks (
					  task_id INT(11) NOT NULL AUTO_INCREMENT,
					  subject VARCHAR(45) DEFAULT NULL,
					  start_date DATE DEFAULT NULL,
					  end_date DATE DEFAULT NULL,
					  description VARCHAR(200) DEFAULT NULL,
					  PRIMARY KEY (task_id)
					) ENGINE=InnoDB" );
}
register_activation_hook( __FILE__, 'install_plugin_db' );
Seorang WordPress Developer yang sedang menekuni dunia Internet Marketing. Di Personal Blog saya ini, saya akan dengan senang hati untuk berbagi informasi-informasi mengenai WordPress secara gratis.

Cara Mengetahui Versi WordPress Kita

WordPress adalah sebuah CMS yang selalu memperbaharui nomor versi ketika rilis versi terbaru . Setiap versi baru biasanya ada perbedaan dengan versi yang lama. Oleh karena itu kadang ada plugin yang dapat bekerja hanya ada versi tertentu. Kondisi ini memaksa blogger untuk mengetahui versi apa yang sebenarnya sedang ia gunakan.

Namun ada beberapa blogger yang masih bingung untuk mengetahui versi apa sih sebenarnya WordPress yang sedang ia gunakan. Untuk itulah artikel ini saya buat

Kenapa kita harus mengetahui versi WordPress kita?

– Setiap kita menginstall theme atau plugin yang kita download entah darimana, terkadang terkendala pada versi apa WordPress yang kita gunakan. Untuk menangani hal ini, kita harus mengecek versi WordPress kita terlebih dahulu, baru kita dapat mengambil tindakan. Entah kita mendowngrade WordPress kita, atau menunggu versi terbaru dari Plugin tersebut.

Ada 2 cara sederhana agar kita dapat mengetahui versi WordPress kita, yaitu: Melihat file version.php dan melihat langsung melalui Dashboard.

Cara 1: Check file version.php

Masuk melalui FTP atau file manager (cPanel) dan masuk ke root directory WordPress anda, lalu masuk directory wp-includes. Dan bukalah file bernama version.php. Maka anda akan melihat versi WordPress pada baris paling atas.

wp-version

Gambar 1: cara mengetahui versi wordPress kita melalui version.php

Cara 2: Check Dashboard

Cara ini sangat simple, yaitu login kedalam Dashboard WP anda. Lalu arahkan layar ke sudut kanan bawah, maka akan tampil tulisan versi WordPress disitu.

version-wp2

Gambar 2: cara mengetahui versi wordPress kita melalui Dashboard WP

Seorang WordPress Developer yang sedang menekuni dunia Internet Marketing. Di Personal Blog saya ini, saya akan dengan senang hati untuk berbagi informasi-informasi mengenai WordPress secara gratis.

Cara Mengetahui Theme WordPress Orang Lain dan Menirunya

Sederhananya kita ingin mengetahui theme apa yang digunakan oleh sebuah website. Theme tersebut sangat menarik sehingga kita juga ingin menginstallnya di WordPress kita. Tetapi bagaimana caranya kita dapat mengetahui Theme yang digunakan website tersebut jika kita tidak bisa login sebagai admin?

Saya akan membagikan tips sederhana untuk menemukan theme apa yang digunakan website WordPress orang lain.

Berikut adalah caranya:

2 Cara Mengetahui Theme WordPress Orang Lain

Cara 1: Manual Check

Cara sederhana dengan mengecek secara manual adalah dengan cara mengetahui posisi letak style.css yang di gunakan oleh website WordPress tersebut ada dimana. style.css adalah file yang wajib dimiliki oleh sebuah theme, jadi dengan melacak letak file style.css ini kita dapat mengetahui nama folder theme yang digunakan.

Contoh: www.deczen.com

Caranya buka website yang ingin di periksa menggunakan browser Chrome. Tekan F12 pada keyboard untuk memunculkan kotak DevTools , lalu klik tab Sources, ketika tab Sources sudah terbuka tekan tombol CTRL + O untuk mencari file, lalu ketik “style.css”. Akan muncul path atau letak file style.css pada theme yang sedang aktif. Pada contoh kasus yang saya gunakan, deczen.com menggunakan theme dengan nama folder “alexandria”.

theme-check-browser

Gambar 1: Contoh hasil pencarian file style.css

Sekarang gunakan kata “alexandria” tadi untuk mencari nama theme tersebut di google. Ketiklah kata kunci “alexandria WordPress theme demo”. Akan ada list WordPress theme yang muncul di halaman pencarian google, pilihlah yang relevan dengan pencarian Anda. Anda dapat menggunakan Theme tersebut di website Anda. Tapi jika Theme tersebut berbayar, berarti Anda harus merogoh kocek lebih untuk mendownload dan menggunakannya :)

Cara 2: Using Tool

Cara ini adalah yang paling mudah dan simple. Tinggal kunjungi website ini wpthemedetector.com. Lalu isikan nama domain yang ingin anda periksa di kolom “Site to check” dan tekan Enter. Maka Tool tersebut akan menemukan dan menampilkan Theme yang anda cari dengan otomatis.

wpthemedetector

Gambar 2: Contoh hasil pencarian menggunakan tool wpthemedetector.com

Demikianlah tips mudah dan singkat tentang cara mengetahui Theme WordPress orang lain. Semoga bermanfaat.

Seorang WordPress Developer yang sedang menekuni dunia Internet Marketing. Di Personal Blog saya ini, saya akan dengan senang hati untuk berbagi informasi-informasi mengenai WordPress secara gratis.